ASKEP BRONCHOPNEUMONIA PADA ANAK


BAB I

LAPORAN PENDAHULUAN

1.1  Definisi

Pneumonia merupakan suatu radang paru yang disebabkan oleh bermacam-macam etiologi seperti bakteri, virus, jamur atau oleh benda asing. Pneumonia merupakan peradangan akut padaparu-paru dengan akumulasi eksudat di dalam alveoli dan sluran pernafasan yang mengganggu proses pernafasan. Pada umumnya pembagian pneumonia menurut dasar anatomis dan etiologi. Pembagian menurut tempatnya adalah pneumonia lobaris, pneumonia lobularis (bronchopneumonia), pneumonia interstisili ( bronkhiolitis ), sedangkan pembagian menurut penyebabnya atau etiologinya adalah bakteri, virus, jamur, aspirasi makanan, pneumonia hipostatik dan sindrom Loefler.

1.2  Klasifikasi

Klasifikasi menurut Zul Dahlan (2001) :

  1. Berdasarkan ciri radiologis dan gejala klinis, dibagi atas :
    1. Pneumonia tipikal, bercirikan tanda-tanda pneumonia lobaris dengan opasitas lobus atau lobularis.
    2. Pneumonia atipikal, ditandai gangguan respirasi yang meningkat lambat dengan gambaran infiltrat paru bilateral yang difus.
  2. Berdasarkan faktor lingkungan
    1. Pneumonia komunitas
    2. Pneumonia nosokomial
    3. Pneumonia rekurens
    4. Pneumonia aspirasi
    5. Pneumonia pada gangguan imun
    6. Pneumonia hipostatik
  3. Berdasarkan sindrom klinis
    1. Pneumonia bakterial berupa : pneumonia bakterial tipe tipikal yang terutama mengenai parenkim paru dalam bentuk bronkopneumonia dan pneumonia lobar serta pneumonia bakterial tipe campuran atipikal yaitu perjalanan penyakit ringan dan jarang disertai konsolidasi paru.
    2. Pneumonia non bakterial, dikenal pneumonia atipikal yang disebabkan Mycoplasma, Chlamydia pneumoniae atau Legionella.

Klasifikasi berdasarkan Reeves (2001) :

  1. Community Acquired Pneunomia dimulai sebagai penyakit pernafasan umum dan bisa berkembang menjadi pneumonia. Pneumonia Streptococal merupakan organisme penyebab umum. Tipe pneumonia ini biasanya menimpa kalangan anak-anak atau kalangan orang tua.
  2. Hospital Acquired Pneumonia dikenal sebagai pneumonia nosokomial. Organisme seperti ini  aeruginisa pseudomonas. Klibseilla atau aureus stapilococcus, merupakan bakteri umum penyebab hospital acquired pneumonia.
  3. Lobar dan Bronkopneumonia dikategorikan berdasarkan lokasi anatomi infeksi. Sekarang ini pneumonia diklasifikasikan menurut organisme, bukan hanya menurut lokasi anatominya saja.
  4. Pneumonia viral, bakterial dan fungi dikategorikan berdasarkan pada agen penyebabnya, kultur sensifitas dilakukan untuk mengidentifikasikan organisme perusak.

1.3  Penyebab

Berdasarkan etiologinya pneumonia dapat disebabkan oleh :

Bakteri

Pneumonia bakteri biasanya didapatkan pada usia lanjut. Organisme gram posifif seperti : Steptococcus pneumonia, S. aerous, dan  streptococcus pyogenesis. Bakteri gram negatif seperti Haemophilus influenza, klebsiella pneumonia dan P. Aeruginosa.

Virus

Disebabkan oleh virus influensa yang menyebar melalui transmisi droplet. Cytomegalovirus dalam hal ini dikenal sebagai penyebab utama pneumonia virus.

Jamur

Infeksi yang disebabkan jamur seperti histoplasmosis menyebar melalui penghirupan udara yang mengandung spora dan biasanya ditemukan pada kotoran burung, tanah serta kompos.

Protozoa

Menimbulkan terjadinya Pneumocystis carinii pneumonia (CPC). Biasanya menjangkiti pasien yang mengalami immunosupresi. (Reeves, 2001)

 1.4  Faktor Resiko

  1. Umur kurang dari 2 bulan
  2. Laki-laki
  3. Gizi kurang
  4. BBLR
  5. Tidak mendapat ASI memadai
  6. Polusi udara
  7. Kepadatan tempat tinggal
  8. Imunisasi yang tidak memadai
  9. Membedung anak berlebihan
  10. Defisiensi vitamin

Faktor resiko meningkatnya kematian karena pneumonia

  1. Umur kurang 2 bulan
  2. Tingkat sosio ekonomi rendah
  3. Kurang gizi
  4. BBLR
  5. Tingkat pendidikan ibu yang rendah
  6. Tingkat jangkauan pelayanan kesehatan yang rendah
  7. Kepadatan tempat tinggal
  8. Imunisasi yang tidak memadai
  9. Menderita penyakit kronis
  10. Aspek kepercayaan setempat dalam praktek pencarian pengobatan yang salah

1.5  Manifetasi Klinis

  1. Kesulitan dan sakit pada saat pernafasan
    1. Nyeri pleuritik
    2. Nafas dangkal dan mendengkur
    3. Takipnea
    4. Bunyi nafas di atas area yang menglami konsolidasi
      1. Mengecil, kemudian menjadi hilang
      2. Krekels, ronki, egofoni
      3. Gerakan dada tidak simetris
      4. Menggigil dan demam 38,8 ° C sampai 41,1°C, delirium
      5. Diafoesis
      6. Anoreksia
      7. Malaise
      8. Batuk kental, produktif
      9. Gelisah
      10. Sianosis
        1. Area sirkumoral
        2. Dasar kuku kebiruan
        3. Masalah-masalah psikososial : disorientasi, ansietas, takut mati

1.7  Pemeriksaan Penunjang

Sinar x

Mengidentifikasi distribusi struktural; dapat juga menyatakan abses luas/infiltrat, empiema(stapilococcus); infiltrasi menyebar atau terlokalisasi (bakterial); atau penyebaran /perluasan infiltrat nodul (virus). Pneumonia mikoplasma sinar x dada mungkin bersih.

GDA

Tidak normal mungkin terjadi, tergantung pada luas paru yang terlibat dan penyakit paru yang ada.

Pemeriksaan gram/kultur sputum dan darah

Diambil dengan biopsi jarum, aspirasi transtrakeal, bronkoskopifiberotik atau biopsi pembukaan paru untuk mengatasi organisme penyebab.

JDL

Leukositosis biasanya ada, meski sel darah putih rendah terjadi pada infeksi virus, kondisi tekanan imun memungkinkan berkembangnya pneumonia bakterial.

Pemeriksaan serologi

Titer virus atu legionella, aglutinin dingin.

  1. LED    :  Meningkat
  2. Pemeriksaan fungsi paru

Volume ungkin menurun (kongesti dan kolaps alveolar); tekanan jalan nafas mungkin meningkat dan komplain menurun, hipoksemia.

  1. Elektrolit         : Natrium dan klorida mungkin rendah
  2. Bilirubin          : Mungkin meningkat
  3. Aspirasi perkutan/biopsi jaringan paru terbuka : Menyatakan intranuklear tipikal dan keterlibatan sitoplasmik(CMV) (Doenges, 1999)

1.7  Penatalaksanaan

Pada penyakit yang ringan, mungkin virus tidak perlu antibiotic. Pada penderita yang rawat inap (penyakit berat) harus segera diberi antibiotic. Pemilihan jenis antibiotic didasarkan atas umur, keadaan umum penderita dan dugaan kuman penyebab.

  1. Umur 3 bulan-5 tahun, bila toksis mungkin disebabkan oleh Streptokokus pneumonia, Hemofilus influenza atau Stafilokokus. Pada umumnya tidak dapat diketahui kuman penyebabnya, maka secara praktis dipakai :
  2. Kombinasi :

Penisilin prokain 50.000-100.000 KI/kg/24jam IM, 1-2 kali sehari, dan Kloramfenikol 50-100 mg/kg/24 jam IV/oral, 4 kali sehari.

Atau kombinasi :

Ampisilin 50-100 mg/kg/24 jam IM/IV, 4 kali sehari dan Kloksasilin 50 mg/kg/24 jam IM/IV, 4 kali sehari.

Atau kombinasi :

Eritromisin 50 mg/kg/24 jam, oral, 4 kali sehari dan Kloramfenikol (dosis sda).

Umur < bulan, biasanya disebabkan oleh : Streptokokus pneumonia, Stafilokokus atau Entero bacteriaceae.

  1. Kombinasi :

Penisilin prokain 50.000-100.000 KI/kg/24jam IM, 1-2 kali sehari, dan Gentamisin 5-7 mg/kg/24 jam, 2-3 kali sehari.

Atau kombinasi :

Kloksasilin 50 mg/kg/24 jam IM/IV, 4 kali sehari dan Gentamisin 5-7 mg/kg/24 jam, 2-3 kali sehari.

  1. Kombinasi ini juga diberikan pada anak-anak lebih 3 bulan dengan malnutrisi berat atau penderita immunocompromized.

Anak-anak > 5 tahun, yang non toksis, biasanya disebabkan oleh

  1. Streptokokus pneumonia :
    1. Penisilin prokain IM atau
    2. Fenoksimetilpenisilin 25.000-50.000 KI/kg/24 jam oral, 4 kali sehari atau
    3. Eritromisin (dosis sda) atau
    4. Kotrimoksazol 6/30 mg/kg/24 jam, oral 2 kali sehari.
    5. Mikoplasma pneumonia : Eritromisin (dosis sda).

6. Bila kuman penyebab dapat diisolasi atau terjadi efek samping obat (misalnya alergi) atau hasil pengobatan tidak memuaskan, perlu dilakukan reevaluasi apakah perlu dipilih antibiotic lain.

Lamanya pemberian antibiotic bergantung pada :

  1. kemajuan klinis penderita
  2.  jenis kuman penyebab
  3. Indikasi rawat inap :
    1. Ada kesukaran  napas, toksis.
    2. Sianosis
    3. Umur kurang dari 6 bulan
    4. Adanya penyulit seperti empiema
    5. Diduga infeksi Stafilokokus
    6. Perawatan di rumah kurang baik.

Pengobatan simptomatis :

  1. Zat asam dan uap.
  2. Ekspetoran bila perlu

Fisioterapi :

  1. Postural drainase.
  2. Fisioterapi dengan menepuk-nepuk.

BAB II

ASUHAN KEPERAWATAN

2.1    Pengkajian

Identitas

Umumnya anak dengan daya tahan terganggu akan menderita pneumonia berulang atau tidak dapat mengatasi penyakit ini dengan sempurna. Selain itu daya tahan tubuh yang menurun akibat KEP, penyakit menahun,  trauma pada paru, anesthesia, aspirasi dan pengobatan antibiotik yang tidak sempurna.

Riwayat Keperawatan.

i.     Keluhan utama.

Anak sangat gelisah, dispnea, pernapasan cepat dan dangkal, diserai pernapasan cuping hidupng, serta sianosis sekitar hidung dan mulut. Kadang disertai muntah dan diare.atau diare, tinja berdarah dengan atau tanpa lendir, anoreksia

Riwayat penyakit sekarang.

Bronkopneumonia biasanya didahului oleh infeksi saluran pernapasan bagian atas selama beberapa hari. Suhu tubuh dapat naik sangat mendadak sampai 39-40oC dan kadang disertai kejang karena demam yang tinggi.

Riwayat penyakit dahulu.

Pernah menderita penyakit infeksi yang menyebabkan sistem imun menurun

Riwayat kesehatan keluarga.

Anggota keluarga lain yang menderita penyakit infeksi saluran pernapasan dapat menularkan kepada anggota keluarga yang lainnya.

Riwayat kesehatan lingkungan.

Menurut Wilson dan Thompson, 1990 pneumonia sering terjadi pada musim hujan dan awal musim semi. Selain itu pemeliharaan ksehatan dan kebersihan lingkungan yang kurang juga bisa menyebabkan anak menderita sakit. Lingkungan pabrik atau banyak asap dan debu ataupun lingkungan dengan anggota keluarga perokok.

  1. Imunisasi.

Anak yang tidak mendapatkan imunisasi beresiko tinggi untuk mendapat penyakit infeksi saluran pernapasan atas atau bawah karena system pertahanan tubuh yang tidak cukup kuat untuk melawan infeksi sekunder.

  1. Riwayat pertumbuhan dan perkembangan.
  1. Nutrisi : Riwayat gizi buruk atau meteorismus (malnutrisi energi protein = MEP).
  2. Pemeriksaan persistem.
    1. Sistem kardiovaskuler

Takikardi, iritability.

  1. Sistem pernapasan.
  2. Sesak napas, retraksi dada, melaporkan anak sulit bernapas, pernapasan cuping hdidung, ronki, wheezing, takipnea, batuk produktif atau non produktif, pergerakan dada asimetris, pernapasan tidak teratur/ireguler, kemungkinan friction rub, perkusi redup pada daerah terjadinya konsolidasi, ada sputum/sekret. Orang tua cemas dengan keadaan anaknya yang bertambah sesak dan pilek.
  3.  Sistem pencernaan

Anak malas minum atau makan, muntah, berat badan menurun, lemah. Pada orang tua yang dengan tipe keluarga anak pertama, mungkin belum memahami tentang tujuan dan cara pemberian makanan/cairan personde.

Sistem eliminasi

Anak atau bayi menderita diare, atau dehidrasi, orang tua mungkin belum memahami alasan anak menderita diare sampai terjadi dehidrasi (ringan sampai berat).

Sistem saraf.

Demam, kejang, sakit kepala yang ditandai dengan menangis terus pada anak-anak atau malas minum, ubun-ubun cekung.

Sistem lokomotor/muskuloskeletal.

Tonus otot menurun, lemah secara umum,

Sistem endokrin.

Tidak ada kelainan.

Sistem integumen.

Turgor kulit menurun, membran mukosa kering, sianosis, pucat, akral hangat, kulit kering, .

Sistem penginderaan.

Tidak ada kelainan.

2.2    Diagnosa Keperawatan yang Mungkin Muncul

  1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan sekresi bronkus
  2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan pemasukan b.d faktor biologis
  3. Kekurangan volume cairan b. D kegaga;an mekanisme pengaturan
  4. Defisit perawatan diri : mandi, makan, toileting berhubungan dengan kelemahan.

 

2.3    Rencana Keperawatan

Diagnosis Perencanaan
NOC NIC
Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan sekresi bronkusKetidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan pemasukan b.d faktor biologis.(Sesak nafas)Kekurangan volume cairan b.d kegagalan mekanisme pengaturan atau regulasi

Defisit perawatan diri : mandi, makan, toileting berhubungan dengan kelemahan.

 

Setelah dilakukan perawatan 3×24 jam klien dapat:

  1. mempertahankan kepatenan jalan nafas.
  2. Mempertahankan ventilasi berkurang

Dg Indikator:

  1. Tidak ada spasme
  2. Tidak ada cemas
  3. Tidak ada suara tambahan
  4. RR normal
  5. Mampu bernafas dalam
  6. Ekspansi dan simetris
  7. Tidakada retraksi dada
  8. Mudah bernafas
  9.  Tidak dyspnea

Status nutrisi, setelah diberikan penjelasan dan perawatan selama 4x 24 jam kebutuhan nutrisi ps terpenuhi dg:

Indikator:

  1. Pemasukan nutrisi yang adekuat
  2. Pasien mampu menghabiskan diet yang dihidangkan
  3. Tidak ada tanda-tanda malnutrisi
  4. Nilai laboratorim, protein total 8-8 gr%, Albumin 3.5-5.4 gr%, Globulin 1.8-3.6 gr%, HB tidak kurang dari 10 gr %
  5. Membran mukosa dan konjungtiva tidak pucat

Hidrasi, keseimbangan cairan adekuat, selama dilakukan tindakan keperawatan 5×24 jam keseimbangan cairan pasien adekuat

Indikator:

  1. Urine output 30ml/jam
  2. TTV dalam batas normal
  3. Turgor kulit baik, membran mukosa lembab, urine jernih

Perawatan diri : (mandi, berpakaian), setelah diberi motivasi perawatan selama 2×24  jam, ps mampu melakukan mandi dan berpakaian sendiri dg:

Indikator:

  1. Tubuh bebas dari bau dan menjaga keutuhan kulit
  2. Menjelaskan cara mandi dan berpakaian secara aman
NIC: airway manajementAktifitas:

  1. Buka jalan nafas
  2. Atur posisi yang memungkinkan ventilasi maximum
  3. dengarkan suara nafas
  4. Monitor dan oksigenasi
  5. pantau kelembaban oksigenasi pasien
  6. Kaji status pernafasan
  7. Minta pasien tidur/duduk dengan kepala fleksi, otot bahu rileks dan lutut menekuk
  8. Anjurkan paien nafas dalam dan batuk efektif
  9. Berikan terapi sesuai program

Eating disorder manajemen

Aktifitas:

  1. Tentukan kebutuhan kalori harian
  2. Ajarkan klien dan keluarga tentang pentingnya nutrient
  3. Monitoring TTV dan nilai  Laboratorium
  4. Monitor intake dan output
  5. Pertahankan kepatenan pemberian nutrisi parenteral
  6. Pertimbangkan nutrisi enteral
  7. Pantau adanya Komplikasi GI

NIC: terapi gizi

Aktifitas:

1. Monitor masukan makanan/ minuman dan hitung kalori harian secara tepat

2. Berikan perawatan mulut

3. Pantau hasil labioratoriun protein, albumin, globulin, HB

4. Jauhkan benda-benda yang tidak enak untuk dipandang seperti urinal, kotak drainase, bebat dan pispot

5. Sajikan makanan hangat dengan variasi yang menarik

6. Kaloborasi ahli gizi

Manajemen cairan

  1. Hitung kebutuhan cairan harian klien
  2. Pertahankan intake output tercatat secara adekuat
  3. Monitor status hidrasi
  4. Monitor nilai laboratorium yang sesuai
  5. Monitor TTV
  6. Berikan cairan secara tetap
  7. Tingkatkan masukan peroral
  8. Libatkan keluargadalam membantu peningkatan masukan cairan
  9. Monitoring cairan
  10. Pantau keadaan urine
  11. Monitor nilai lab urine
  12. Monitor membran mukosa, turgor, dan tanda haus
  13. Monitor cairan per IV line.
  14. Pertahankan pemberian terapi cairan peri infus.

Membantu perawatan diri pasien

Aktifitas:

  1. Tempatkan alat-alat mandi disamping TT ps
  2. Libatkan keluarga dan ps
  3. Berikan bantuan selama ps masih mampu mengerjakan sendiri

NIC: ADL berpakaian

Aktifitas:

  1. 1Informasikan pd ps dlm memilih pakaian selama perawatan
  2. Sediakan pakaian di tempat yg mudah dijangkau
  3. Bantu berpakaian yg sesuai
  4. Jaga privcy ps
  5. Berikan pakaian pribadi yg digemari dan sesuai

BAB III

PENUTUP

3.1    Kesimpulan

Pneumonia merupakan peradangan akut pada paru-paru dengan akumulasi eksudat di dalam alveoli dan sluran pernafasan yang mengganggu proses pernafasan. Pada umumnya pembagian pneumonia menurut dasar anatomis dan etiologi. Pembagian menurut tempatnya adalah pneumonia lobaris, pneumonia lobularis (bronchopneumonia), pneumonia interstisili ( bronkhiolitis ), sedangkan pembagian menurut penyebabnya atau etiologinya adalah bakteri, virus, jamur, aspirasi makanan, pneumonia hipostatik dan sindrom Loefler.

Kemungkinan diagnosa yang muncul dari kasus bronchopneumonia ini adalah sebagai berikut :

  1. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan sekresi bronkus
  2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan pemasukan b.d faktor biologis.

3.      Kekurangan volume cairan b. D kegaga;an mekanisme pengaturan

4.      Defisit perawatan diri : mandi, makan, toileting berhubungan dengan kelemahan.

3.2    Saran

Saran yang dapat kamii berikan dari materi ini adalah :

Menjaga lingkungan tetap bersih, dan jauhkan anak dari lingkungan yang kotor dan faktor pencetus lainnya untuk mencegah terjadinya bronchopneumonia dan berikan makanan yang seimbang untuk membantu sistem imunnya menjadi lebih baik agar tidak mudah terpapar bakteri dan virus yang berada disekitarnya yang mampu menyerang saluran pernafasannya.

 

 

 

 

 

4 thoughts on “ASKEP BRONCHOPNEUMONIA PADA ANAK

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s